KANDUNGAN ASMA’ SIRR


Ini adalah tentang ajaran sadar ma’rifat. Sirrullah (rahasia Allah). Siapa Allah? Yang tahu hanya DIA sendiri. Allah Maha Batin (ghaib), Maha Halus (Lathiifu), Tidak dapat dicapai dengan pengelihatan mata. Namun nurani manusia dpt
merasakan kehadirannya Kehadiran kasih saying-NYA, kehadiran

keagungan-NYA. Untuk mengenal Allah harus menempuh jalan ma’rifat (ma’rifatullah). Apa ma’rifa-tullah itu?
Ma’rifatullah sulit didefinisikan, Begitu luas cakupan yang harus diraih, Begitu banyak unsur-unsur yang harus dipilih, Begitu beragam penger-tian yang tumpang tindih, Secara sederhana ma’rifatullah dapat diartikan: “mengenal Allah”.
Para muhaqqiqin (orang-orang yang mendalami ilmu hakekat) mengartikannya sebagai : “Ketetapan hati mempercayai Dzat yang wajib wujud (Allah) yang memiliki segala kesempurnaan”. Ma’rifatullah atau “mengenal Allah” wajib hukumnya bagi setiap mukmin, Setiap insan harus mengenal Allah, mengenal Penciptanya, Sumber dan muara dari segala sesuatu yang ada, Sumber dan muara terjadi-nya alam semesta. Pada hakekatnya
tiada yang mengenal Allah kecuali hanya Allah sendiri. Barang siapa yang mengenal Allah, sesungguhnya itu merupakan rahmat yang dilimpahkan Allah kepada dirinya. Dalam Asma’ sirr menyimpan 4 jenis ma’rifat

Pertama, ma’rifatudz-dzat (mengenal dzat Allah – Dzatullahi). Ini bagian yang tidak tercapai oleh insan, Bagian khusus yang merupakan hak Tuhan. Pikir manusia tidak mungkin mencapainya. Akal manusia tidak mungkin menggapainya. Nabi Muhammad saw bersabda: “Berpikirlah kalian tentang makhluk Allah, jangan sekali-kali
berpikir tentang dzat Allah, karena sungguh kamu tidak akan mampu memenuhi kadarnya” Asma’nya: “ALLAH”
Kedua, ma’rifatus-sifat (mengenal sifat-sifat Allah – Sifatullahi). Dengan mendalami makna Asmaul husnah, Insan menjadi mengenal sifat-sifat Allah. Mengenal sifat-sifat kesempurnaan Allah. Insan hendaknya berakhlak dengan sifat keutamaan-NYA. Tentu saja dalam batas kemampuan kemanusia-annya. Asma’nya

Al-Ahad, Allah Maha Tunggal (Esa)
Al-Awwalu, Maha Awal tanpa permulaan
Al-Akhiru, Maha Akhir tanpa pungkasan,
Al-Hayyu, Maha hidup
Al-Jabbar, Maha Perkasa
Ar-Rahman, Maha Pengasih
Al-Wadud, Maha Mencintai hamba-Nya

Ketiga, ma’rifatul-wujud (mengenal wujud Allah–Wujudullahi). Allah itu wujud (ada). Namun wujud Allah itu tidak mungkin terjangkau oleh otak manusia. Tidak mungkin terbayangkan khayal manusia “laisa kamitslihi syaitu” firman Allah; “(Allah) tidak serupa dengan apapun juga”. Apapun yang bisa dibayang62 kan sebagai Allah, maka itu bukan Allah, (Maha Besar Allah). Apapun yang bisa dilukiskan sebagai Allah pasti itu bukan Allah, (Maha Suci Allah). Siti Aisyah ra, istri Rasul, berkata: “man khaddatsaka anna Muhammadan saw, ro-a rabbahu fa qad kadzaba” “barangsiapa menceritakan kepadamu bahwa Muhammad telah melihat Tuhannya (pada waktu mi’raj) maka dustalah ia”. Bersabda Rasulullah Muhammad Saw: “wa qad ro’aitu nuron, anna anahu”, Artinya “dan sungguh saya melihat cahaya, bagaimana mungkin saya melihat-Nya (Tuhan)”. “subha-naka, ma’arafnaka haqqa ma’rifataka”, “Maha Suci Tuhan, tidaklah kami dapat mengenal-MU dengan pengenalan yang setepat-tepatnya”.
Asma’nya:

Al-Bathin, Maha Ghaib
Al-Lathiifu, Maha Lembut/halus
Az-Zhahir, Maha Nyata

Keempat, ma’rifatul-af’al (mengenal karya-karya Allah–Af’alullahi), Melalui Asma-ul Husna, Allah memanifestasikan karyakarya- NYA. Menampakkan af’alnya yang maha hebat, tergelar dipermukaan seluruh jagad raya tersusun rapi dalam organ tubuh manusia. Jagad besar (makrokosmos), jagad kecil (mikrokosmos) Karya tercanggih yang tak ada bandingannya, suatu bukti kebesaran Allah tiada taranya bagi yang bisa membaca rahasia alam
semesta, kebesaran Allah nampak jelas, nampak nyata.
Asma’nya:

Al-Khalik, Maha Pencipta
Al-Muhyi, Maha Menghidupkan
Al-Mumit, Maha Mematikan
Al-Jami’, Maha Mengumpulkan
An-Nur, Sang Pemilik Cahaya
Al-Ghaniyyu, Maha Kaya
Esensi ma’rifatullah adalah kesadaran, kesadaran yang
dibimbing hidayah Tuhan. Kesadaran insan sebagai makhluk hamba
Allah, mengharuskan diri berupaya mengenal Allah. Karena
kesadaran menentukan eksistensi manusia, tanpa kesadaran
orang hidup tak akan sempurna. Kesadaran ma’rifatullah antara
lain:

1. Adalah Kesadaran akan eksistensi Allah, Bahwa tiada
Tuhan yang wajib disembah selain Allah. “LAA ILAAHA
ILLAALLAHU”
2. Kedua adalah kesadaran posisi insan dihadapan Allah.
3. Ketiga kesadaran akan kewajiban insan.
4. Keempat kesadaran sikap batin insan.
Tanpa kesadaran ma’rifat, hidup manusia niscaya hampa.
Tanpa kesadaran ma’rifat, ibadahnya dusta belaka. Mengkaji

ma’rifat harus ekstra hati-hati, Jangan sampai terperosok kesalahan definisi. Agar benar, lurus, sesuai ajaran ilahi
Maka harus berdasarkan Al-Quran dan Sunnah Nabi. Karena Nabi Muhammad saw adalah utusan ilahi; “MUHAMMADUR RASULULLAH”. Bila kesadaran sudah membuka pintu ma’rifat, Air telaga ma’rifat niscaya mengalir membawa rahmat. Bila kesadaran sudah menempuh jalan ma’rifat, Hidup menjadi lurus menuju Allah As-Somad. Kelak akan disambut di akherat: “SALAAMUN QAWLAM MIRRABBIRRAHIIM, WAMTAAZUL YAWMA AYYUHAL MUJRIMUUN” “(kepada mereka dikatakan): “Salam sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang.” Dan (dikatakan kepada orangorang kafir): “Berpisahlah kamu sekalian (dari orang-orang mukmin) pada hari itu, hari orang-orang yang berbuat jahat.” Inilah kandungan Asma’ Sirr yang menyimpan ajaran sadar
ma’rifat.

“Segala sesuatu yg terjadi di alam semesta ini pada hakikatnya adalah af’al (perbuatan) Allah. Berbagai hal yg dinilai baik maupun buruk pada hakikatnya adalah dari Allah juga. “…Af’al Allah harus dipahami dari dalam dan dari luar diri. Saat manusia menggoreskan pena misalnya, di situ lah terjadi perpaduan dua kemampuan kodrati yg dipancarkan oleh
Allah kepada makhluk-NYA, yakni ke-mampuan kodrati gerak pena. Di situlah berlaku dalil “Wa Allahu khalaqakum wa ma ta’malun (Qs.Ash-Shaffat:96)”,yg maknanya Allah yg menciptakan engkau dan segala apa yg engkau perbuat. Di sini terkandung makna mubasyarah. Perbuatan yg terlahir dari itu disebut al-tawallud. Misalnya saya melempar batu. Batu yang terlempar dari tangan saya itu adalah berdasarkan kemampuan kodrati gerak tangan saya. Di situ berlaku dalil “Wa ma ramaita idz ramaita walakinna Allaha rama (Qs.Al-Anfal:17)”, maksudnya bukanlah engkau yg melempar, melainkan Allah jua yg melempar ketika engkau melempar. Namun pada hakikatnya antara mubasyarah dan al-tawallud hakikatnya satu, yakni af’al Allah sehingga ber-laku dalil la haula wa la quwwata illa bi Allahi al-‘aliyi al-‘adzimi. Rosulullah bersabda “La tataharraku dzarratun illa bi idzni Allahi”, yg maksudnya tidak akan bergerak satu dzarah pun melainkan atas idzin Allah.” Eksistensi manusia yg manunggal ini akan nampak lebih
jelas peranannya, dimana manusia tidak lain adalah ke-Esa-an dalam af’al Allah. Tentu ke-Esa-an bukan sekedar af’al, sebab af’al digerakkan oleh dzat. Sehingga af’al yg menyatu menunjukkan adanya ke-Esa-an dzat, kemana af’al itu dipancarkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: